Kehabisan Kata


"Sebenarnya lu cantik, tapi sayang..."

"Sayang kenapa emang?"

"Bukan apa apa kok sayang. Eh, tumben manggil sayang :D

"Anjay Disca :D"

"Kena lagi :D hahaha"

Oke setelah ini apa? Aku mulai kehabisan kata. Ia juga sama sekali tidak tertarik untuk bertanya atau membuka topik pembicaraan yang baru. Apa aku tanya kegiatannya sekarang ya? Ah tidak,  pasti dia akan menjawab sedang duduk saja.


Baca juga :


"Eh , gua mau tanya nih"

"Iya tanya aja"

"Lu suka main bekicot enggk?"

"Ha? Bekicot?  Kenapa emang?"

"Enggak apa apa sih,  akirnya lu nanya balik. Dari tadi gua muluk yang tanya,  kayak wawancara aja"
Haha,  menggunakan teknik bekicot memang efektif agar dia balik bertanya. Meski absurd banget.

"Kukira kenapa. Bentar ya mau off dulu"

"Ok"

Setelah itu dia mulai OFF. Kok jadi bingung gini ya, padahal dulu selalu ada yang di bicarakan tanpa bingung memikirkan topik pembicaraan. Tak apa lah sekarang udah mulai akrab lagi.

Sesekali aku ingin bercanda gurau secara langsung tapi, apalah dayaku yang tak berani menatapnya. Aku pernah bertemu dengannya itu pun, saat lebaran dan semua terasa canggung. Semua terasa canggung karena beberapa hal, yang pertama karena aku grogi dan yang kedua karena dia diam saja.

Beberapa saat kemudian ponselku bergetar, perasaan dia barusaja off masa langsung on lagi. Siapa ini,  ah adek kelas ku kirain si dia. Kukira dia langsung menghubungiku setelah off. Sangat jarang dia menghubungiku duluan, tapi aku yang lebih sering menghubunginya duluan. 

Aku lalu membuka pesan dari adek kelas,

"kak"

"iya?" 

Tumben adek kelas menghubungiku,  pasti ada sesuatu yang penting. Aku memang bukan tipikal orang yang populer di sekolah jadi, wajar saja kalau jarang ada adek kelas yang chatting denganku. Kebanyakan yang mencariku pasti sedang butuh bantuan atau ada hal yang penting lain. Beginilah resiko cowok kuper.

"Sibuk enggak kak?"

"Enggak, selalu ngangur nih"

Kalau seperti ini kemungkinan besar dia akan minta bantuan.

"Boleh curhat enggak kak?"

Loh? Curhat? Tumben ada yang mau curhat sama gue. Jangankan curhat, ngedengerin curhatan gue aja enggak ada yang mau. Lagian siapa juga yang mau curhat sama cowok pendiem.

"Boleh silahkan"

"Tentang si doi kak"

"Emang si doi kenapa?"

"Kemarin aku melihat dia tertawa bersama yang lain"

"Maksutnya? Ya biarin aja kan cuman ketawa"

"Kemarin aku liat dia bareng orang lain, akrab banget gitu. Nah katanya si doi itu cumah teman,enggak lebih. lah kalau cuman temen kenapa harus disembunyiin dariku coba?"

"Sabar dek jangan ke makan emosi dulu, emang si doi keluar sama cuman berduaan aja?"

"Iya kak, katanya cuman temen. Walaupun cuman temen, masak aku ngijinin cowokku pergi dengan yang lain berduaan aja. Lagian kalau ada yang penting bakalan tetepku ijinin, tapi kenapa harus di sembunyiin dariku"

"Mungkin si doi lagi khilaf dek, kan temennya banyak"

"Meski temennya banyak, setidaknya ngasih tau dulu :("

"Ya sekarang gini aja dek, kan kamu bukan istrinya juga, jadi kamu belum punya hak ke dia dan dia pun enggak punya hak ke kamu. Sebelum janur kuning melengkung, siapa saja bisa ngedeketin. Enggak usah di batesin juga dek si dia nya"

"Tapi ya tetep aja sakit kak. Aku sampek kehabisan kata ngomong sama dia. Mudah saja dia ngomong seperti itu, andai saja sayangnya seperti sayangku"

"Dek gini loh, kita itu enggak pernah tau orang lain beneran sayang sama kita atau hanya sekedar ucapan. Bisa saja dia bilang sayang cuman biar kitanya enggak sakit hati atau kecewa. Udahlah yang lalu biarlah berlalu. Yakin aja dan selalu berfikir positif dengan si doi"
" Mungkin kamu bakalan kepikiran terus, tapi anggap saja itu semua hanya angin dingin yang lewat "

Astaga, gue ngomong apa. Gue aja jomblo dan enggak laku laku, masak gue ngomong tentang ginian sih.

"Terus aku ke dia harus gimana? Terus dia beneran sayang atau cuman di ucap?"

"Ya biasa aja, lupain yang lalu. Kalau masalah sayang enggak, nanti juga ketahuan. Kalau kamu enggak ada bakalan di cari dan kalau dia pergi enggak usah di kejar. Boleh sih ngejar tapi, jangan terlalu berlebihan"
"Kalau kamu masih penasaran dia sayang enggak, bilang aja ke dia buat terus terang masalah perasaannya. Kalau enggak sayang suruh terus terang aja. Daripada kamunya penasaran"

"Bener juga kak. Makasih loh kak sarannya"

"Iya dek, jangan sedih karena satu cowok"

Gue enggak yakin ngasih nasehat, tapi sukurlah kalau dia bisa tenang dan ngerti. Bukan pilihan yang tepat untuk curhat masalah perasaan ke orang lain, karena orang lain belum tentu ngerti apa yang kita rasain. Kalau pingin ngluapin unek unek mending curhat dengan diri sendiri.

Oiya, si dia kok enggak ngehubungin lagi ya? Mungkin lagi sibuk. Kalau di pikir pikir aku memang menyukainya, tapi aku takut menjadi masalalunya. Kira kira, dia masih punya rasa denganku enggak ya?

8 comments

Gitulah kalau cewek memang suka terbawa perasaan, hehehe...
Sepertinya itu potret orang pacaran sekarang gitu, apa-apa harus minta izin dulu, seakan dia adalah miliknya, padahal belum tentu.

Tapi gak tahu kenapa gue ngerasa lucu pas baca percakapan ini:
"Kemarin aku melihat dia tertawa bersama yang lain"

Laahh masa orang gak boleh ketawa.... Gue gagal paham.

Reply

Kalo bahas cinta-cintaan mah gapernah ada ujungnya. Ribet !
Kisah manusia dari jaman firaun sampe sekarang emang kebanyakan kayak gini,
diawal awal si cowo berjuang mati matian buat PDKT tapi si cewenya malah Cuek.
Nanti pas udah jadian pasti si cowoknya yang bakal cuekan sedangkan si cewek jadi bawel :p

Reply

gue udahan sih ngurus ginian, tentang cinta''an. halah. duit masih minta, bukannya rajin kuliah malah ngurusin hidup anak orang. gue enggak dulu deh. ribet coy. cuman sama dia doang grogi? wah bersyukur. gue aja kadang masih grogi ketemu cewwe. sama semua cewe. mendadak panas, keringetan, kayak gejala sakit, padahal mah enggak.
tapi paling asik sih ngedengarin curhatan orang. di saat itu doang gue bisa merasa bijak dengan ngasih saran yang gue sendiri mungkin enggak akan ngelakuin juga. hebat kan(?)
kyaknya dia engga suka sih. cuman dianggap temen doangan. hahaha

Reply

Jomblo ngurusin percintaan jadi inget gue sm temen saling sharing atau curhat curhatan masalah cewe padahal sama sama jomblo. Anjirrr, antara ngakak sama so iye bergabung campur aduk jadi satu hahaha.

Padahal pengalaman percintaan dikit, tapi nasihatnya aja yang banyak wkwk. Nasihatnya juga kadang sok sok an, tapi yang bodohnya tetep didenger:(

Reply

Kutipannya memang tepat, sayang itu gak bisa dirasakan cuma dari ucapan. Buktinya mana, tindakannya apa, semua orang mah bisa ngomong tapi belum tentubis amembuktikan dengan tegas apa yang mereka bicarakan. Tak terkecuali, perihal asmara.

Reply

Membahas cinta mah, pasti terus panjang, sampe gak ada habisnya..hehe
Dan, aku juga pernah ngalamin sampe bingung kalau lagi ngomong atau chat sama cewek, bingung mau tanya apalagi, karena cewek terkadang cuma jawab aja, tak tanya balik..

Betul sih, sebelum janur kuning mah belum ada hal apa-apa ya. Mending kalau nantinya jadi menikah, nah, kalau tidak berarti cuma jagain jodoh orang dong..wkwk

Betul tuh, memang gak semua orang tahu tentang apa yang kita rasakan.

Setuju, curhat ke diri sendiri sembari di ketik di blog ya, tar kalau udah publis deh, nunggu tanggapan dari para blogger lain :)

Reply

Hmmm.. jadi bingung. Ini cerita nyata atau cerpen kah? Klo cerpen wah hebatttt.. patut diapresiasi udah bikin karya sendiri. selalu ga gampang bikin cerita kan ya.
Hmmm... ada baiknya cari diksi yg lebih halus. Klo mau kasar, kasar sekalian seperti penulis Eka Kurniawan. Editing juga penting.

Tpi klo ini curhatan.. duh... Soal cinta mmg kompleks .. padahal sebenarnya sederhana. Intiny ttp, jika jodoh maka tak kan kmn. Tpi yg kita suka, mmg harus diperjuangkan toh.

Reply

Duh kalau masalah cinta emang susah ya..apalagi cinta yang abu abu begitu..tapi kalau dari bentuk bentuknya gitu gue juga nggak yakin sih kalau dia masih suka. But who knows?
yang penting mah sekarang fokus aja dengan apa yang sedang dijalani dan diusahakan. dan semua nanti akan indah pada ssaatnya. hehehehe

Reply

Post a Comment